Menu

Mode Gelap
Pentingnya Dukungan Teknologi untuk Meningkatkan Efektivitas Penggunaan Rempah di Aceh Menurut Kemenko PMK Dokter Pur Menginginkan Agar Program JKA Tetap Berjalan Tanpa Henti Demi Kebaikan Masyarakat Aceh Simeulue Memimpin Produksi Cengkeh untuk Mendukung Tema PKA KE-8 Wali Kota Lhokseumawe Mendorong BUMN dan Bank untuk Meningkatkan Kontribusi Mereka dalam Meningkatkan Kesejahteraan Petani Sekretaris Daerah Memimpin Pertemuan Persiapan PKA di Anjungan Aceh Besar

SUARA PARLEMEN · 27 Sep 2023 08:00 WIB ·

Abdullah Puteh Kecam Keras Aksi Pembakaran Al-Qur’an di Depan Kedubes RI di Belanda


 Abdullah Puteh Kecam Keras Aksi Pembakaran Al-Qur’an di Depan Kedubes RI di Belanda Perbesar

Jakarta – Anggota DPD RI Provinsi Aceh, Prof. Abdullah Puteh, dengan tegas mengecam peristiwa yang terjadi di depan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Den Haag, Belanda. Berdasarkan sejumlah sumber, seorang ekstremis anti-Islam telah melakukan aksi merobek dan membakar Al-Qur’an sebagai bentuk protes dan pengekspresian sentimen anti-Islam mereka.

Aksi tersebut disaksikan oleh sejumlah orang yang berada di lokasi dan segera menjadi perhatian dunia internasional. Kejadian memilukan tersebut merupakan sebuah tindakan yang tidak hanya menghina umat Islam di Indonesia tetapi juga umat Islam di seluruh dunia.

“Saya tidak mentolerir aksi yang menunjukkan ketidaktahuan dan kesalahan pemahaman yang mendalam terhadap nilai-nilai yang diajarkan oleh Islam. Al-Qur’an adalah kitab suci umat Islam, dan menghormati kitab suci adalah hal mendasar dalam semua peradaban manusia,” ujar Prof. Puteh.

Selain itu, Prof. Puteh juga meminta pemerintah Indonesia, khususnya melalui Kementerian Luar Negeri, untuk mengambil tindakan tegas terhadap peristiwa tersebut.

“Pemerintah harus memastikan bahwa tindakan provokatif seperti ini tidak terulang kembali. Kami meminta agar pemerintah Belanda juga dapat berpartisipasi aktif dalam menindak pelaku dan menghindari terulangnya aksi serupa di masa mendatang,” ujar Prof. Puteh.

Prof. Puteh juga menyerukan agar komunitas internasional, khususnya di Eropa, untuk lebih meningkatkan pemahaman dan toleransi terhadap Islam. Diperlukan upaya bersama untuk memahami dan menghargai perbedaan agama dan kepercayaan.

“Aksi seperti yang terjadi di Belanda menunjukkan betapa pentingnya pendidikan dan dialog antaragama untuk menciptakan kedamaian dan toleransi,” kata Senator Aceh tersebut.

Sementara itu, berdasarkan informasi yang diketahui bahwa pelaku diketahui sebagai anggota dari sebuah kelompok ekstremis anti-Islam yang memang dikenal memiliki pandangan negatif terhadap Islam. Meski telah diadakan upaya dialog oleh sejumlah pihak, kelompok tersebut tetap berpegang teguh pada pandangan mereka dan bahkan seringkali melakukan aksi provokatif.

Terhadap hal ini, Prof. Puteh kembali menekankan bahwa dialog dan pendidikan adalah kunci. Sehingga sudah seharusnya Pemerintah Indonesia mengambil tindakan tegas terkait aksi yang tidak bermoril ini.

Artikel ini telah dibaca 19 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan di Aceh Tamiang, Abdullah Puteh Dorong Penguatan Wawasan Kebangsaan

10 May 2024 - 17:09 WIB

Sosialisasi 4 Pilar MPR RI, Ria Mayang Sari Dorong Ibu-Ibu Sungai Gelam Untuk Saling Menguatkan

3 May 2024 - 20:30 WIB

ABDULLAH PUTEH KEMBALI MENGGELAR SOSIALISASI EMPAT PILAR KEBANGSAAN DI KOTA LANGSA

9 March 2024 - 17:54 WIB

Senator Jambi Ria Mayang Sari Harap Masyarakat Perkuat Usaha Berbasis Ekonomi Kerakyatan Untuk Wujudkan Keadilan Sosial

22 January 2024 - 17:43 WIB

ABDULLAH PUTEH : GENERASI Z PENTING UNTUK MENJAGA NILAI – NILAI KEBANGSAAN

22 January 2024 - 14:14 WIB

Dokter Pur Menginginkan Agar Program JKA Tetap Berjalan Tanpa Henti Demi Kebaikan Masyarakat Aceh

6 November 2023 - 15:00 WIB

Trending di SUARA PARLEMEN